Pemkab Selayar Laksanakan Bimtek Penggunaan Aplikasi Srikandi

oleh -

SELAYAR, BERITA SELATAN.Com – Perkembangan teknologi di bidang kearsipan menuntuk semua kementerian, lembaga dan daerah dalam waktu dekat akan berkomunikasi dan berkorespondesi dalam sebuah aplikasi.

Penggunaan aplikasi yang awalnya dilakukan secara luring kemudian bertransformasi menjadi daring. Penyimpanan arsip yang awalnya disimpan di depo arsip kemudian menjadi penyimpanan di dalam basis data. Pengiriman surat yang awalnya dilakukan secara manual, menjadi secara elektronik.

Hal disampaikan oleh Asisten Pemerintahan dan Kesra Setda Kepulauan Selayar Ir. Muh. Yunan Krg. Tompobulu, ST., MT., IPM saat membuka bimbingan teknis (bimtek) Sistem Informasi Kearsipan dinamis terintegrasi (Srikandi) di Ruang Pola Kantor Bupati Kepulauan Selayar, Senin, 5 Desember 2022.

BACA JUGA:   Keluarga Mendiang Kadiskominfo Selayar Gelar Takziah Malam ini
Advertisement

Muh. Yunan menegaskan, Peraturan Menteri PAN RB nomor 679 Tahun 2020, yang menetapkan sistem informasi kearsipan dinamis terintegrasi (Srikandi) merupakan aplikasi umum bidang kearsipan dinamis.

Advertisement

Aplikasi Srikandi berlaku secara nasional sehingga semua kementerian, lembaga dan daerah harus terhubung ke aplikasi ini,” ucapnya.

Muh. Yunan mengatakan, Pemerintah Daerah Kabupaten Kepulauan Selayar memberikan perhatian serius dalam pengelolaan kearsipan, agar pengelolaan kearsipan tidak lagi dianggap sebagai sesuatu yang tidak penting.

BACA JUGA:   Siap Nahkodai AMPI Selayar, Mursalim : Bakal Berkontribusi Terhadap Program Pemerintah
Advertisement

“Saya harap Dinas Perpustakaan dan Kearsipan untuk aktif dalam melakukan sosialisasi dan mempersiapkan kelembagaan dan SDM pelaksana Srikandi,” pungkasnya.

Sementara kepada Dinas Kominfo SP, Asisten Pemerintahan dan Kesra mengingatkan agar mempersiapkan infrastruktur jaringan telekomunikasi yang berbasis LAN maupun Nirkabel yang mampu mengakses Srikandi pada pusat data nasional.

Sementara Kabid Aptika Diskominfo SP. Marzuki Adam mengemukakan, pada bimtek tersebut peserta akan mendapatkan materi dari pejabat fungsional arsiparis ahli madya dan arsiparis ahli pertama Arsip Nasional Republik Indonesia.

BACA JUGA:   Kuatkan Toleransi Beragama, Bupati MBA Tanda Tangani Deklarasi Tanadoang

“Pada akhir bimtek ini kita menargetkan seluruh OPD sudah mampu melakukan korespondesi melalui aplikasi Srikandi,” ucap Marzuki Adam.

Sedangkan pesertanya kata dia adalah admin Pemda dan admin dari 26 OPD lingkup pemerintah Kabupaten Kepulauan Selayar.

“Bimtek ini kita selenggarakan dua hari, kerja sama antar Dinas Kominfo SP dan dan Arsip Nasional RI Direktorat Kearsipan Daerah,” tutup Marzuki Adam.

Dalam Bimtek ini dihadiri oleh Kadis Kominfo SP Ahmad Yani bersama Kadis Perpustakaan dan Kearsipan Salahuddin. (**)

No More Posts Available.

No more pages to load.