Daftar Impor Barang yang Bebas Pajak untuk Hadapi Corona

oleh -
Advertisement

Jakarta, BERITA SELATAN.Com -Pemerintah memberikan insentif atas impor barang yang diutamakan untuk penanganan pandemi virus corona.

Kementerian Keuangan telah mengeluarkan Peraturan Menteri Keuangan (PMK) nomor 34/PMK.04/2020 yang berisi percepatan layanan fasilitas fiskal atas impor barang untuk virus corona.

“Bahwa untuk percepatan pelayanan dalam pemberian fasilitas fiskal atas impor barang yang diperlukan dalam penanganan pandemi corona, perlu mengatur ketentuan mengenai perlakuan kepabeanan dan/atau cukai serta perpajakan atas impor barang,” papar aturan tersebut.

BACA JUGA:   Komnas Perempuan Usulkan Vanessa Konseling, Bukan Ditahan

Aturan yang dirilis pada Jumat (17/4), pemerintah memberikan tiga insentif. Pertama, bebas bea masuk dan cukai. Kedua, tidak memungut PPN dan PPnBM. Ketiga, tidak menarik PPh Pasal 22.

Ada enam kelompok produksi yang diberikan fasilitas kepabeanan dan/atau cukai serta fasilitas pajak. Berikut daftarnya;

1. Hand sanitizer dan produk mengandung disinfektan
2. Test Kit dan reagent laboratorium
3. Virus transfer media
4. Obat dan vitamin
5. Peralatan medis
6. Alat pelindung diri (APD)

BACA JUGA:   Ini Daftar 9 Panelis Debat Cawapres, dari Akademisi hingga Budayawan
Advertisement
Advertisement

Sebelumnya, pemerintah menambah 11 sektor yang akan mendapatkan insentif pajak dari pemerintah demi menekan dampak penyebaran virus corona terhadap ekonomi domestik. Sebelumnya, insentif pajak hanya diberikan kepada industri manufaktur.

Insentif pajak ini berupa relaksasi pajak penghasilan (PPh) Pasal 21, PPh Pasal 22 Impor, PPh Pasal 25, dan percepatan restitusi Pajak Pertambahan Nilai (PPN).

BACA JUGA:   Inacraft 2023, Dekranasda Bawa 5 Pengrajin Bulukumba

Direktur Jenderal Pajak Kementerian Keuangan Suryo Utomo memaparkan 11 sektor yang mendapatkan relaksasi pajak tersebut, seperti sektor pangan. Sektor itu meliputi peternakan, perikanan, perkebunan, dan agrikultur.

Kemudian, sektor perdagangan bebas dan eceran, sektor ketenagalistrikan, sektor minyak dan gas (migas), sektor pertambangan, sektor kehutanan, sektor pariwisata, sektor telekomunikasi dan jasa hiburan, sektor konstruksi, sektor logistik, dan sektor transportasi udara. (CNN Indonesia*)

No More Posts Available.

No more pages to load.