Ini Sanksi dan Besaran Denda Jika Nekat Modifikasi Pelat Nomor Kendaraan

oleh -289 views
Foto ilustrasi

BULUKUMBA, BERITA SELATAN.Com – Jangan coba-coba modifikasi pelat nomor kalau gak mau dipenjara atau bayar denda segini ya bro.

Perhatian buat bikers, dicek lagi pastikan pelat nomor motornya resmi dari kepolisian.

Soalnya masih banyak pemilik motor yang coba-coba ubah pelat nomor kendaraannya.

Modifikasi pelat nomor pun beragam, mulai dari angka yang ditata seolah-olah jadi huruf, atau lainnya.

Modifikasi bentuk atau susunan yang ada di pelat nomor pun bisa termasuk pelanggaran.

Pelaku bisa mendapat hukuman atau sanksi atas modifikasi pelat nomor kendaraan.

Sebaiknya pemilik kendaraan tidak melakukan pemalsuan atau mengubah spesifikasi pelat nomor kendaraan yang telah dikeluarkan Direktorat Lalu Lintas.

BACA JUGA:   MenPAN-RB Warning ASN dan PPPK, Berikut Surat Edarannya !

Hal itu disampaikan Kasubdit Regident Ditlantas Polda Metro Jaya, AKBP Nyoman Yogi.

“Pelat nomor kendaraan baik pada sepeda motor ataupun mobil itu sudah ada spesifikasi teknisnya,” jelasnya dikutip dari Kompas.com.

“Bukan serta merta hanya persoalan nomor saja. Bila tidak sesuai atau berbeda panjang atau lebarnya, itu sudah melanggar,” tambahnya.

Aturan soal pelat nomor kendaraan sudah diatur dalam Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan (LLAJ).

Di dalam pasal 68 disebutkan mengenai pelat nomor kendaraan di antaranya:

1. Setiap Kendaraan Bermotor yang dioperasikan di Jalan wajib dilengkapi dengan Surat Tanda Nomor Kendaraan Bermotor dan Tanda Nomor Kendaraan Bermotor.

BACA JUGA:   Kapolri Pastikan Awasi Alur Distribusi dan Harga Minyak Goreng di Pasar

2. Surat Tanda Nomor Kendaraan Bermotor sebagaimana dimaksud pada ayat (1) memuat data Kendaraan Bermotor, identitas pemilik, nomor registrasi Kendaraan Bermotor, dan masa berlaku.

3. Tanda Nomor Kendaraan Bermotor sebagaimana dimaksud pada ayat (1) memuat kode wilayah, nomor registrasi, dan masa berlaku.

4. Tanda Nomor Kendaraan Bermotor harus memenuhi syarat bentuk, ukuran, bahan, warna, dan cara pemasangan.

Sementara mengenai sanksi bagi pemilik kendaraan yang melakukan pelanggaran terkait TNKB disebutkan dalam pasal 280.

“Setiap orang yang mengemudikan Kendaraan Bermotor di Jalan yang tidak dipasangi Tanda Nomor Kendaraan Bermotor yang ditetapkan oleh Kepolisian Negara Republik Indonesia sebagaimana dimaksud dalam Pasal 68 ayat (1) dipidana dengan pidana kurungan paling lama 2 (dua) bulan atau denda paling banyak Rp500.000,00 (lima ratus ribu rupiah).”

BACA JUGA:   Pekan Depan, Genap 2 Tahun Teror ke Novel Baswedan Tanpa Kejelasan

Selain itu, aturan mengenai TNKB ini juga ada dalam Peraturan Kepala Kepolisian Negara Republik Indonesia (Perkapolri) Nomor 5 Tahun 2012 tentang Registrasi dan Identifikasi Kendaraan Bermotor.

Pada pasal 39 ayat (5), disebutkan bahwa TNKB yang tidak dikeluarkan oleh Korlantas Polri dinyatakan tidak sah dan tidak berlaku. (**)