Inginkan Selayar Menjadi Bandar Maritim, Wabup Saiful Arif Temui Gubernur Sulsel

oleh -
Wabup Selayar, H Saiful Arif bertemu dengan Gubernur Sulsel, Andi Sudirman Sulaiman.

MAKASSAR, BERITA SELATAN.Com – Salah satu program prioritas Pemkab Kep. Selayar untuk mewujudkan visi Selayar Sebagai Bandar Maritim Kawasan Timur Indonesia adalah Pembangunan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Pariwisata. Namun ini mustahil terjadi jika transportasi udara masuk – keluar Selayar tidak lancar.

Hal itu diungkapkan oleh Wakil Bupati Selayar, H Saiful Arif pada Pewarta dalam salah satu wawancara singkat.

Dikatakan, Untuk transfortasi darat dengan bus umum dan travel serta KM Feri yang menghubungkan antara Bira-Bulukumba dengan Pamatata-Selayar sudah relatif lancar.

BACA JUGA:   Wabup Selayar Melayat dan Bawakan Ceramah Takziyah di Bone
Advertisement

Melalui laut juga demikian, dengan adanya KM Darma Kartika yang melayani Makassar – Selayar juga sudah sangat membantu.

Namun, transfortasi udara, sejak covid-19 sampai saat ini, masih terganggu. Pernah maskapai Wings – Lion berjanji akan melayani setiap hari mulai Juni, ternyata tidak terealisasi.

Advertisement

“Lalu rencana diubah menjadi satu kali sepekan, setiap hari Ahad, itupun tak terwujud,” jelas Wabup.

BACA JUGA:   Bupati Bantaeng Serahkan LKPD 2020 ke BPK
Advertisement

Hasil pantauan pers, lebih banyak cancel (batal) nya dari pada filght (terbang) nya.

Wabup Saiful Arif mengatakan jika ini terus dibiarkan, maka bukan hanya program unggulan Selayar yang tidak berjalan, tapi kebijakan Provinsi pun yang menjadikan Selayar sebagai Sentra Pengembangan Pariwisata Sulsel, tak akan terlakasana.

Advertisement

Hal inilah yang menjadi pertimbangan Utama bagi Pemkab Kepulauan Selayar untuk mengajukan permohonan bantuan keuangan pada Pemerintah Provinsi.

BACA JUGA:   Bupati Bulukumba Paparkan Hasil Evaluasi SAKIP

Wabup Saiful Arif yang membawa Surat tersebut diterima langsung oleh Gubernur Andi Sudirman Sulaiman, di Rujab Gubenur, Kamis siang, 28 Juli 2022 sesudah Launching Penangaan Anak Tidak Sekolah Berbasis Aksi Kolaborasi.

Gubernur Andi Sudirman menerima surat tersebut dan menyatakan, akan mempelajarinya. Jika tidak mungkin terakomodasi di APBD perubahan 2022, maka akan dianggarkan di TA. 2023. (**)

No More Posts Available.

No more pages to load.