Bupati Andi Utta Jamu Penyandang Disabilitas di Pendopo

oleh -
Advertisement

BULUKUMBA,BERITASELATAN.COM – Perayaan Hari Disabilitas Internasional (HDI) 2023 dipusatkan dan dilaksanakan di Kabupaten Bulukumba oleh Komunitas Jejaring Disabilitas se Sulawesi Selatan.

Perayaan HDI ini menjadi momentum Bupati Bulukumba Andi Muchtar Ali Yusuf bersilaturrahmi dengan penyandang disabilitas sekaligus menjamu makan siang, di Pendopo Rujab Bupati Bulukumba, Senin 4 Desember 2023.

Andi Utta sapaan akrab Bupatii Bulukumba sangat senang bahkan dan respek ditunjuknya Kabupaten Bulukumba sebagai  tuan rumah peringatan HDI 2023.

“Peringatan hari disabilitas Ini merupakan momen yang bagus, untuk mereka (difabel) berinteraksi dengan masyarakat,” kata Andi Utta.

Usai menjamu makan siang peserta HDI, Andi Utta mengatakan momentum seperti ini harus senantiasa dilakukan sehingga saudara kita disabilitas juga merasa terhibur, termotivasi dan tidak merasa tersisihkan dari masyarakat.

BACA JUGA:   Kemenag : Jumlah Hewan Kurban Tahun ini Menurun, Ini Rinciannya !

“Saya salut dan sangat senang Bulukumba menjadi tuan rumah,” ucap Andi Utta.

Dia juga mengatakan dengan dijadikan Bulukumba tuan rumah, maka peserta dari luar Bulukumba juga bisa melihat langsung keindahan alam Bulukumba.

Sebelum menghadiri undangan makan siang, terlebih dulu peserta HDI menggelar sejumlah kegiatan di Hotel Agri Bulukumba, seperti performa menari, menyanyi dan anggaru serta diskusi bersama aktivis disabilitas dan pemerintah.

HDI tahun ini mengangkat tema ” Bersama Mewujudkan Bulukumba Inklusi Dari, Untuk dan Bagi Seluruh Penyandang Disabilitas”.

Harapannya, melalui perayaan Hari Disabilitas Internasional ini, keberadaan penyandang disabilitas semakin diakui dan terbuka kesempatan serta akses bagi penyandang disabilitas untuk pekerjaan, wirausaha, layanan kesehatan, pendidikan inklusi dan bidang lainnya.

BACA JUGA:   Legislator PAN H Syamsir Paro Hadiri Musrenbang di Dannuang 

Dukungan penuh pemerintah daerah, organisasi profesi, CSO, media dan masyarakat umum sangat dibutuhkan dalam membangun kabupaten/kota yang inklusi.

Advertisement
Advertisement

Dalam kesempatan ini, beberapa narasumber turut hadir untuk berbagi informasi layanan dan praktik baik antara lain dari Sentra Wirajaya, Perdosri, Kepala Desa Bonto Mangiring yang juga telah menginisiasi Desa Inklusi serta dari teman-teman organisasi penyandang disabilitas yang juga berbagai banyak hal terkait isu-isu disabilitas di daerah masing-masing.

Filemon dari organisasi Gerkatin juga menyampaikan edukasi berinteraksi dengan teman tuli. Salah satu peserta dari Jaringan Disabilitas Indonesia Kabupaten Bantaeng, Bapak Awi memberikan saran terkait akses pada pekerjaan yang masih belum banyak memperkerjakan penyandang disabilitas,

Selain itu, yang tak kalah menarik adalah penampilan seni dan tari dari ananda-ananda penyandang disabilitas dari KOADS (Komunitas Orangtua dengan Anak Down Syndrome) dan dari SLB Bulukumba.

BACA JUGA:   Demi Akurasi Data Pemilu, KPU Agendakan Gerakan Ketuk Seribu Pintu per Desa

Pada momentum HDI ini, mewakili organisasi disabilitas dan pemerhati disabilitas dari Panrita Inklusi, PerDik, POAAM, KOADS, IDE, Forkesi Makassar, Global Inklusi, Formasi Disabilitas Sulsel, Gerkatin, PKPSS, Permata, Pertuni, Majelis Dai Muda, Anak Harapan, Special Kids, Kiddos, dan Perdosri, memberikan piagam penghargaan kepada Kabupaten Bulukumba yang selama beberapa tahun belakangan telah menginisiasi dan melakukan praktik baik dalam rangka pemenuhan hak-hak penyandang disabilitas.

Perayaan Hari Disabilitas Internasional ini adalah momentum awal untuk terus mengedukasi berbagai pihak dan menyadartahukan tentang akses dan akomodasi bagi penyandang disabilitas di mana pun berada agar semakin banyak kabupaten/kota inklusi di Sulawesi Selatan.(*)

No More Posts Available.

No more pages to load.